Cupcakes Order (1st time and ever)

Mau cerita sedikit nih….sebenernya peristiwanya sih udah aga lama, udah minggu lalu, tapi baru sempet cerita sekarang. Jadi gini, ponakan gw Tabina kan ulang tahun tanggal 11 Oktober lalu, nah ibunya (alias kakak ipar gw) , Mba Diana, bilang mau order cupcakes untuk goodie bag-nya Tabina dari gw aja. Dia pun pesan 30 biji…..Wow…..kembang kempis dong gw, secara ilmu per-baking-an gw cuma standar2 doang, teknik menghias pun masih cetek banget, waaaaahhh….tapi demi ponakan, apa sih yang engga🙂

Dari jauh hari gw udah beli bahan2 yang dibutuhkan, untungnya sih ga perlu beli banyak karena persediaan di rumah pun masih ada. Paling cuma beli butter dan soft cream buat bikin buttercream nya aja …. Mba Diana request hiasannya pake buttercream aja, selain Tabina emang ga doyan pake fondant, kebetulan lagi Tantenya ini (alias gw) ga jago bikin hiasan figurine dari fondant itu, hihihihihi…. what a coincidence right???!!!!Cupcakes akan diambil hari Minggu malem sekitar jam 8 malem, jadi waktu yang tersedia cukup banyak juga. Kebetulan siangnya ada acara ulang tahun Tiara dulu, jadi gw mampir bentar haha hihi trus langsung pamit pulang sekitar jam 2an. Jam 3an sore barulah gw mulai beraksi di dapur….dimulai dengan membuat kue  nya dulu…. gw pake 2 rasa, Oreo cupcakes dan Basic Yellow cupcakes. Kedua resep ini selalu jadi andalan gw kalo bikin cupcakes di rumah. Untuk oreo cupcakes ini, oreo-nya ga dihancurin sampe jadi remah ya, tapi lebih berbentuk chunk sehingga pas digigit masih berasa kres kres kres, dan plus adonannya jadi ga berwarna item klo oreo-nya dihancurin ampe jadi remah. Nah berhubung ini pertama kali gw manggang cupcakesnya pake cup momma (biasanya gw pake paper cup biasa), jadinya masalah klasik yang sering dialami oleh para bakulers juga terjadi di gw. Dari 35 biji cupcakes, sekitar 4-5 cupcakes itu, kuenya cenderung lepas dari cup mommanya. Jadi ga apik banget deh, sebeeelll…..berasa longgar gitu jadinya karena keliatan kayak ada gap antara cup dan kuenya. Hasil baca2 di forum/milis dan browsing mengatakan itu kerap terjadi karena di cup momma itu ada lapisan lilinya jadi biasanya setelah adonan itu matang, akan cenderung lepas sendiri dari cup mommanya. Untung adonannya ada spare jadi bisa tergantikan deh tuh yang kurang2 bagus itu.

Sambil nunggu kuenya dingin sekitar 1 jam-an, gw tinggal mandi dan sholat maghrib dulu. Barulah gw mulai bikin butter creamnya….gw bikin yang gampang aja, vanilla butter cream plus tinggal kasih pewarna sesuai kebutuhan. Untuk salah satu hiasannya, pas siangnya gw udah sempet bikin mawar yang gw bikin dari coklat putih di-tim trus dikasih pewarna pink, dan gw cetak deh di cetakan coklat. Untuk pilihan warna buttercream sengaja aku pilih warna kuning karena dus cupcake yang disiapin itu warna pink, biar aga gonjreng gitu. Mulai deh saatnya kita menghias2 cupcakesnya dengan buttercream. Spuit yang gw pake ada 2 spuit no 1M Wilton (bentuk star/rose swirl) dan spuit 233 (bentuk rumput). Relatif mudah sih menghiasnya, tinggal tekan trus puterin aja tuh cupcakesnya, taburin dengan spikels atau chocolate sprinkles, selesai deeehhhh……

ini dia penampakannyaa…….(jangan dibandingin ama buatannya para bakulers dan bakery ternama ya, maluuuu akyuuuu….)

Tabina's cupcakes

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s