Me & Tisya’s ASI story (Part 2)

And the ASI story continues … (baca Me & Tisya’s ASI story part 1-nya disini)

Mengingat aku adalah seorang kuli kantoran alias working mom, opsiku untuk terus memberikan ASI eksklusif selama aku kerja hanya terbatas pada pemberian ASI perah atau ASIP. Ya mau gimana lagi, beginilah nasib jadi working mom. Yang penting kan tetep dikasih ASI, meski ga diberikan langsung dari ‘gentongnya’. Aku menambah wawasanku dengan membaca segala hal terkait manajemen laktasi. Waktu cuti hamil selama 2 bulan itu kumanfaatkan juga untuk menyetok ASIP sebanyak mungkin, untuk bekal persiapan saat aku mulai masuk kerja nanti. Peralatan “perang” untuk persiapan menyetok ASIP-ku ini lumayan juga….si Papap membelikan aku kulkas baru, khusus untuk menyimpan ASIP saja, berupa freezer satu pintu 6 rak. Pompa ASI elektrik, cooler bag, cooler ice, botol-botol kaca, label stiker, bahkan sampai breastmilk bag (takut botol2nya ga cukup) lengkap sudah kubeli. Hari pertama di rumah sepulang dari rumah sakit pasca melahirkan, langsung mulai kupraktekkan proses penyetokan ASI. Targetku … dalam sehari usahakan bisa dapet 2-3 botol ASIP isi 120ml. Tiap selesai Tisya nenen, aku langsung lanjutin mompa. Segala teknik pijat payudara pun kulakukan sebelum memompa, supaya sirkulasi ASInya lancar dan deras. Aku pun rajin makan sayur daun katuk dan kacang-kacangan, tau deh tuh lidah kayaknya udah kebal ama rasanya. Enak sih…tapi kalo tiap hari dan sehari 3x sehari, ya bosen juga lah…tapi demi ASI, apapun hajar bleeehh🙂. Si papap pun ikut membantu pasangin label stiker di botol2nya, supaya nanti saat pemakaian bisa tau botol mana yang harus didahulukan dipakai. Asas penggunaannya so pasti first come first serve.

Ilustrasi Stok ASIP, pic courtesy of informasisehat.wordpress.com

Genap 2 bulan cutiku, aku berhasil menyetok ASIP sampai sejumlah 96 botol @120ml dan 6 botol @240ml. Bener-bener suatu achievement yang luar biasa pikirku. Mudah-mudahan cukup ya nak…. Awal Januari 2009 pun aku kembali masuk kantor dan bekerja. Hari pertama bekerja cukup menyiksa menurutku. Aku dulu ga ngeh kalo wanita menyusui itu tidak disarankan memakai BH kawat. Selama cuti di rumah sih, aku emang belum memakai kembali BH kawat, pake nursing bra aja. Cuma saat masuk kerja itu aku merasa ga PD ga pake BH kawat, khawatir payudaraku akan terekspos dan takut keliatan gondal-gandul (halaah bahasanyaa…). Maka aku nekat pake BH kawat pas hari pertama kerja itu, dan akibatnya mulai jam 10 pagi payudaraku pun berasa senat-senut. Aku pikir ini pasti saatnya mompa, si ‘gentong’ dah kepenuhan. Namun, selesai mompa, payudaraku pun masih senat-senut. Aduh kenapa niy? Badanku langsung panas dingin, keringat dingin muncul di sekujur tubuh, kepalaku pusing bukan main. Hadoooohhhh…..dan saat mau mompa di sore hari pun, ASI yang keluar pun cuma sedikit. Mungkin karena aku stress mikirin ‘gentong’ yang senat-senut itu kali ya sehingga memengaruhi hormon oksitoksin. Berdasarkan informasi, produksi dan pengeluaran ASI itu dipengaruhi oleh dua hormon yaitu prolaktin dan oksitoksin. Prolaktin memengaruhi jumlah produksi ASI, sedangkan oksitosin mempengaruhi proses pengeluaran ASI. Prolaktin berkaitan dengan nutrisi ibu, semakin baik asupan nutrisinya maka produksi yang dihasilkan juga banyak. Namun, untuk mengeluarkan ASI diperlukan hormon oksitosin yang kerjanya dipengaruhi oleh proses hisapan bayi. Semakin sering puting susu dihisap oleh bayi maka semakin banyak pula pengeluaran ASI. Hormon oksitosin sering disebut sebagai hormon kasih sayang. Sebab, kadarnya sangat dipengaruhi oleh suasana hati, rasa bahagia, rasa dicintai, rasa aman, ketenangan, relaks. Mood dan feeling ibu menyusui itu emang harus happy all the time, ga boleh ada yang mengganggu pikiran meski sedikit. Enihu, hasil pompa di hari pertama kerja cuma menghasilkan 3 botol @120ml. Waduh bisa defisit nih … dan bener banget, sesampainya aku dirumah ternyata selama aku kerja Tisya menghabiskan rata-rata 5-6 botol @120ml *tepok jidat sambil mikir*. Sepulang dari kantor langsung buru-buru aku nenenin Tisya supaya aliran ASInya bisa lancar lagi, plus aku juga jadi ikutan rileks.

Hari kedua kerja aku tidak akan melakukan kesalahan yang sama, aku pun kembali memakai nursing bra. Percaya ga percaya tapi hal itu bener-bener berpengaruh bagiku. Di rentang waktu selama aku di kantor jam 7.10 – 17.15an,  aku sukses menyetok ASI 5-6 botol @120ml. Wah senangnyaaaa…..sukses niy. Jadi gini trik2nya, aku rutin tiba di kantor jam 6.45an…nah aku langsung mompa sesi 1 tuh sebelum jam kerja dimulai. Lumayan, biasanya dapet 2 botol. Sesi 2 mompa itu biasanya mendekati jam makan siang, kira-kira jam 11.30an….normally dapet 1,5 botol. Sesi 3 mompa dilakukan sebelum pulang kantor, antara jam 16.00an lah….dan dapet 1,5-2 botol. Not bad-lah….tapi itu semua bisa kulakukan kalo pas lagi ga ada meeting2 gitu. Sekiranya ada jadwal meeting atau rencana2 kerja lain…ya diatur aja lah waktunya, pokoknya setiap ada waktu senggang sedikit aku selalu ngacir untuk memompa. Daripada pas lagi di tengah meeting trus si ‘gentong’ senat-senut, hehehehe. Kesemua hal itu aku lakukan rutin tiap hari…sehingga saat aku pulang kantor, stok ASIP alhamdulillah tidak pernah defisit.

Namun, ternyata perjuanganku memberikan ASI ke Tisya tidak selalu berjalan mulus. Awal Februari 2009, aku jatuh sakit dan di-diagnosa typhus. Saat itu Tisya baru berumur 3 bulan. Badanku tepar setepar-teparnya…saat itu aku keukeuh ga mau diberikan obat-obatan yang keras ataupun antibiotik supaya aku bisa tetep memberikan ASI ke Tisya. Walhasil aku ga masuk kantor sampe kurang lebih 7 hari. Lepas dari itu, kondisiku berangsur pulih meski aku ga merasa fit seperti sebelumnya. Ternyata benar….pada awal Maret 2009, aku kembali tepar akibat typhus yang memang dahulu belum kunjung sembuh. Bahkan hasil lab menunjukkan titer-ku meningkat dari sebelumnya. Duuuuhhhh……atas anjuran dokter dan setelah berdiskusi dengan papap, akhirnya aku pasrah dengan opsi diopname dan diberikan obat antibiotik yang cukup keras. Konsekuensinya udah jelas dong pastinya, selama pemberian obat aku tidak boleh menyusui anakku dan ASI hasil pompa selama pemberian obat harus dibuang. Bahkan ASI-ku baru boleh diberikan lagi ke anakku itu kurang lebih 4-5 hari setelah pemberian obat selesai. Bagai disambar petir di siang bolong deh pas dengernya, kesambar geledek dueeeerrr…….Aku diopname selama 5 hari, dan selama aku di rumah sakit itu Tisya diberikan stok ASIP (untungnya stok ASIPku di kulkas cukup banyak). Tapi walaupun begitu, tetep aja pada akhirnya stok ASIPku pun habis…itung2annya ya:

1.       Aku diopname selama 5 hari (dalam sehari semalam Tisya bisa habis 8-9 botol) –> 8×5 = 40 botol @120ml

2.       Lima hari pasca diopname –> 8×5 = 40 botol @120ml

Itu kalo di-total udah 80 botol…. selama di rumah sakit, aku tetep mompa tapi ASIP hasil pompaannya langsung kubuang karena pasti mengandung obat antibiotik yang kumakan. Hadeeeeuuuhh….miris deh tiap kali ngebuang ASIPnya itu ke wastafel, tapi ya mau gimana lagi. Karena stok ASIP sudah menipis dan tidak mencukupi lagi, terpaksa …lagi-lagi terpaksa….aku harus memberikan sufor ke anakku. Ya mau gimana lagi….aku memang perfeksionis dan sangat pro-ASI, tapi masa aku mengorbankan anakku untuk ga makan dan minum, sedangkan ASI ku sendiri saat itu belum bisa dikonsumsi olehnya. At least, Tisya minum sufor-nya cuma sampe aku bisa nyetok ASIP lagi. Setelah dinyatakan sembuh oleh pihak dokter, aku bener-bener ngejaga kondisi badanku dan menuruti segala pantangan dan nasihat dari dokter. Aku ga mau sampe jatuh sakit lagi dan melewatkan kesempatan untuk memberikan ASI ke anakku.

Setelah kurang lebih 10 hari tidak masuk  kantor, akhirnya aku kembali masuk kerja. Utangku untuk segera memenuhi rak-rak kulkas dengan ASIP lagi semakin menantang. “Aku harus bisa!”, pikirku. Tiap ada waktu senggang dikit di kantor, aku gunakan untuk memompa. Sampe-sampe atasanku menjuluki dengan istilah ‘sapi perah New Zealand’, hehehehe. Biarin deh, demi anaaakk! Mau kayak sapi kek, kayak kebo kek, ya memang harus begini🙂 Ibu-ibu di kantor sempet menasihati bahwa kalau mau hasil pompaannya lebih banyak, perahnya pake tangan aja, dijamin lebih banyak yang keluar. Ah masa sih???!!! Patut dicoba nih tekniknya……aku browsing juga di internet via milis, memang ada sebagian ibu-ibu mengakui kalo memompa langsung dengan tangan memang lebih banyak ASI yang keluar, tapi ada juga faktor kenyamanan masing-masing ibu itu sendiri sih. Esoknya langsung kucoba…..jadi aku mix antara memompa pake pompa elektrik dengan memompa pake tangan. Hasilnya????? Biasanya pulang kerja aku berhasil menggotong 5 botol @120ml, sejak aku me-mix teknikku…aku berhasil menggotong pulang 8 botol @120ml. Wooooowwwwwwww…….senangnya hatiku……*jogetjoget* ternyata teori supply and demand ASI itu memang bener adanya, aku berhasil membuktikannya sendiri. Sejak hari itu, aku terus memompa dengan kedua teknik itu plus sesekali diselingin dengan pemijatan biar makin lancar keluar ASInya ;p Trus bagaimana dengan pemberian sufor-nya??? So pasti dihentikan lah ya, wong ‘gentong’nya udah beraksi lagi ;p

ASI Ekslusif, pic courtesy of nursingbegin.com

Nantikan kisah Me&Tisya’s ASI story lulus S1 ASIX (part 3) …

3 thoughts on “Me & Tisya’s ASI story (Part 2)

  1. Pingback: Me & Tisya’s ASI Story (Part 3) | our lil' family as the Hasibuan's

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s