Welcome to the World Baby Rasya

Genap 40 minggu udah terlewati…tapi tetep aja belom ada tanda-tanda kontraksi. Dr. SpOG menyarankan untuk menunggu 3 hari lagi apakah masih memungkinkan dilakukan lahiran normal atau tidak. So …. gw harus kontrol lagi hari Rabu sore tanggal 3 Agt 2011. Another 3 more days of waiting….padahal ni pinggang udah ga bisa diajak kompromi lagi, pegeeeeelll linu ga karuan deh. Tapi ya mau gimana lagi… Sampe-sampe hubby kebingungan kalo gw ngeluh minta pijet, karena mau dipijet gimanapun gw tetep bilang “masih pegeeeeelllll” *maafkan istrimu yang manja ini pap*.

Hari Rabu sore (3 Agt), gw kembali lagi ke RS Puri Cinere untuk kontrol ditemani ama bokap nyokap, sementara Dongga nyusul langsung dari kantor. Begitu ‘diperiksa dalam’ ama dokter untuk ngecek apakah ada tanda-tanda bukaan sekaligus ngecek posisi bayi….eng ing eng…..kata dokter, posisi bayinya bergerak lagi dan belum masuk panggul sama sekali meski posisi kepalanya udah benar di bawah (dan emang udah dibawah sejak minggu ke-37). Akhirnya dokternya menyarankan untuk melakukan operasi caesar lagi saja dengan mempertimbangkan berbagai hal : posisi bayi yang belum masuk panggul, tidak ada tanda2 bukaan (dengan posisi bayi yang belum masuk panggul, kalau diinduksi ntar malah sungsang pas bukaannya lengkap), air ketuban pun belum pecah (yang diyakini oleh dokternya pasti sudah berwarna hijau karena udah lewat 40 minggu, dikhawatirkan bayinya keracunan). Hubby pun menyetujui aja jika memang harus operasi lagi dan gw pun menurut aja, apapun deh….I wanna see my baby :) Jadwal operasi pun langsung ditetapkan keesokan harinya, tgl 4 Agustus 2011 jam 11.30. Sebagai prosedur rutin sebelum dioperasi, gw dirujuk ke dokter jantung untuk periksa jantung rutin, ke laboratorium untuk periksa darah rutin, dan mulai puasa 10 jam sebelum operasi. Plus gw dan hubby juga sekalian booking kamar untuk besok.

Deg-degan juga sih rasanya…kalo dulu pas Tisya kan operasinya dilakukan tidak terencana, nah yang ini kan dilakukan secara terencana jadi rasanya deg-degan aja, semoga semuanya lancar,amin. Sekitar jam 7 pagi kita udah sampe lagi di RS Puri Cinere untuk mengurus administrasi rawat inap dan persiapan operasi. Pas jam 11.30, gw dijemput para suster untuk dibawa ke ruang operasi. Sempet terjadi sedikit drama pas gw dianter ke ruang operasi, Tisya nangis meraung-raung (mungkin dia panik dan bingung kali ya kok tiba-tiba mamanya diboyong sekaligus ranjangnya juga ;p). Untung ada papap yang nenangin pimbul. Anyway….tepat jam 12.02 lahirlah bayi laki-laki (sesuai prediksi) yang kita namain Arasya Yusuf Hasibuan dengan berat badan 3400gr dan tinggi badan 50cm. Alhamdulillah…..proses IMD dan bonding segera dilakukan ga lama setelah bayi lahir. Satu hal yang langsung gw perhatiin, bayiku botak ga ya???? Hihihihi, maklum…soalnya pas Tisya lahir bener-bener botak ga ada rambutnya ;p Untungnya bayi yang kedua ini ada rambutnya alias ga botak ;p Oh ya, sewaktu proses operasi caesar ada yang sedikit berbeda, karena posisi bayinya melintang…..jadinya pas bayinya mau diangkat/ditarik harus dibantu dengan dorongan. Walhasil dokter anastesi yang ada di belakang gw tiba-tiba melakukan gerakan manuver untuk nyari posisi pantat bayinya sekaligus ngedorong perut gw (dari atas) untuk ngebantu ngeluarin bayinya. Sementara dr SpOG-nya ngangkat/narik bayinya dari bawah. Wah heboh deeeehhhh……kageeettt gw….soalnya pas lahiran Tisya dulu ga ada kayak ginian *lap keringet*.

Anyway…..Semakin lengkaplah kebahagiaan keluarga kecil kami as the Hasibuans🙂

4 thoughts on “Welcome to the World Baby Rasya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s