Bekal ASIP untuk Rasya

Gw mau share pengalaman gw kali ini dalam usaha nyetok ASIP untuk anak kedua gw, Rasya. Postingan ini gw tulis bukan untuk pamer atau gaya2an loh ya, apalagi pencitraan. Namun, sekedar sebagai pengingat dan penyemangat buat gw jika suatu saat nanti gw “dititipkan” lagi oleh Allah bayi-bayi lucu *kode untuk papap*, bwuahahahahahaha.…. Penyemangat kalo gw BISA dan MAMPU melakukan hal itu, supaya ga patah arang… Syukur-syukur kalau bisa menginspirasi ibu-ibu lain untuk berjuang memberikan ASI bagi anaknya.

Alhamdulillah…gw diberi kelancaran oleh Allah berupa ASI yang mencukupi dan dapat dibilang berlimpah, subhanallah, alhamdulillah… Tentunya menilik pengalaman gw waktu nyetok ASIP untuk Tisya dulu, ada beberapa hal yang harus gw perbaiki. Apa itu??? Dulu waktu nyetok ASIP untuk Tisya, gw gencar banget, semangat 45 deh…anything for the baby. Sisa cuti hamil selama 2 bulan itu gw manfaatin abis2an untuk nyetok ASIP. Nah sayangnya begitu stok ASIP gw menyentuh angka 80 botol (@120ml), gw mompa ASInya mulai nyantai karena gw pikir jumlah segitu sudah pasti berlebih lah. Tapi ternyata kondisi ke depannya kan ga bisa diprediksi, dan itu kerasa banget sewaktu gw jatuh sakit typhoid dan harus rawat inap 5 hari. Stok ASIP gw untuk Tisya kala itu langsung ludes tandaaaasss….huhuhuhu.

So…sekarang gw ga mau lagi dong kejadian kayak gitu. Tips-tips dan konsep-konsep dalam melakukan manajemen laktasi untungnya masih bisa gw ingat dengan baik, tinggal gw persiapin lagi aja infrastrukturnya. Freezer ASIP sejak gw masuk hamil bulan ke-9 udah mulai dibersihkan dan isinya dipindahin ke freezer makanan kulkas yang satu lagi. Maklum…selama ga dipake untuk stok ASIP, freezer-nya dipake untuk nyimpen makanan ;p, hehehehe… Botol-botol untuk penyimpan ASIP yang dulu mulai dibersihkan lagi, kalau ada yang udah ga layak ya otomatis dibuang. Mesin sterilizer dan bottle warmer juga dibersihin. Botol susu untuk minum ASIPnya sendiri, gw beli AVENT 4 biji. Ga tau kenapa…sejak hamil Rasya gw kayak kepincut ama botol AVENT ini. Padahal pas Tisya dulu gw pake Evenflo. Trus gw juga beli Thermal Bag baru, *aslik…ini beli karena gatal pengen beli*, padahal yang lama pun masih layak pakai. Oh ya, gw juga beli tablet sterilisasi air dingin di MC (berguna kalo mau sterilin alat2 pas di kantor).

Sama seperti dulu…begitu pulang dari rumah sakit, gw langsung mulai mompa di rumah (tandem sama nenenin langsung loh ya). Awalnya shock karena hasil pompaan pertama dapetnya 60ml. Kenapa shock? Karena kalo dibandingin dengan hasil pompaan waktu Tisya dulu, pompaan pertama langsung dapet 100-110ml. Awalnya gw sempet panik dan sempat terbersit pikiran apakah kali ini ASI gw seret ya, ga selancar waktu Tisya dulu. Untungnya gw punya nyokap yang cukup suportif dan berhasil menenangkan dan menyemangati gw lagi. “Ya ga papa, mungkin baru pertama kali. Lagipula tiap anak kan beda, alaminya anak cowo nenennya memang lebih banyak daripada anak cewe jadi mungkin pompaannya juga masih minimal di awal-awal”, kata nyokap gw. Fiuuuhhh….tapi ga bisa dipungkiri, rasa was-was tetep muncul jua, sempet tanya-tanya ama Anggi @dadidedo tentang merk teh yang bisa nambah stok ASI trus chit-chat sedikit via twitter. Selesai  chit-chat ama Anggi semangat di jiwa gw kembali terbakar, haaalaaaah, mulai lebay bahasanya. Prinsipnya ASI kan cuma satu, supply and demand, the more you demand the more we supply. Intinya begitulah…tentunya kondisi fisik juga harus tetep dijaga supaya 2 hormon yang memengaruhi kelancaran ASI, yaitu prolaktin dan oksitosin, juga tetep terjaga. So…gw tetapkan frekuensi mompa gw tiap hari minimal 2x, klo lebih ya monggo aja. Yang awalnya sekali mompa dapet 60ml, hari ke hari terus bertambah, bahkan kalo kondisi PD lagi penuh banget bisa dapet langsung 2 botol @120ml. Nah berhubung gw udah mulai dapet feel akan ritme bobonya Rasya, frekuensi mompa pun bisa gw tambah jadi 3x sehari. Alhasil, walopun PD di nenenin langsung, gw tetep bisa menghasilkan hasil pompaan 3-4 botol seharinya, Alhamdulillah ya…sesuatu banget #eeaaaaa *mulai ilang fokus*. Nah…tepat 1 hari sebelum kembali masuk kerja, stok ASIP gw udah mencapai 133 botol (mix antara 90% botol @120ml dan 10% botol @240ml + @300ml). Asliiikkk…freezer gw ampe tumplek plek plek. Senang campur bahagia, setidaknya gw bisa berangkat ngantor dengan one thing less to worry. Gw berterimakasih banget punya hubby yang nge-support pemberian ASI, bahkan bisa dibilang dia juga termasuk salah satu breastfeeding father. Kadang dia nemenin mompa tengah malem meski matanya kriyep2 ga tertolong, I love u so much pap….cup cup cup.

Setelah seminggu masuk kerja, Alhamdulillah stok ASIP untuk Rasya belom mengalami defisit. Jika dia selama ditinggal ngantor habis 5 botol, hasil perahan gw juga 5 botol. Jadi masih balance lah ya…dan hopefully will stay that way…ayo c3mungudhh🙂

11 thoughts on “Bekal ASIP untuk Rasya

  1. nice share😉
    aku jg pake avent mbak, dikasi hadiah breastpumpnya ama temen2 kantor trs botolnya jg pake avent.
    sama nih, tania jg ga perna nolak ato tersedak sampe skarang🙂
    emg cocok sama produknya avent kayanya aku hihi

  2. kalau aku sih waktu itu sempat pakai pigeon.. tapi gak tau knp.. rasanya gak nyaman..😦
    terus sodara kasih tau yang avent punya.. brasa lebih nyaman sih..🙂
    skedar share info..😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s