Paspor Rasya in the Making

Dua minggu lalu, sekitar pertengahan Januari 2012,  workload di kantor lagi rada longgar, jadi gw berencana ijin datang rada siang untuk ngurus pembuatan paspor baru Rasya. Terakhir kalinya mampir ke kantor Imigrasi Jaksel itu pas perpanjangan paspor gw dan saat itu lokasinya masih numpang di Jl. TB Simatupang. Nah sekarang gedung kantornya udah balik lagi ke Jl. WR Buncit dan lebih kinclong plus ber-AC pula *poin penting nih*. Awalnya gw mau pake sistem online lagi kayak dulu, tapi ternyata penentuan jadwal kedatangan ke imigrasinya paling cepet itu baru 31 Jan 2012. Wecks…lama beneeeerrrr !!!! Ya sutralah ga jadi via online. Lagipula setelah dipikir2, kasian juga Rasya kalau disuruh ngantri foto sampe siang (karena pasti dia kan udah gw bawa dari pagi), bisa rewel ntar. Jadi mendingan penyerahan berkas secara langsung aja, asal dateng pagi biar dapet nomor antrian kecil. Toh gw emang selalu dateng pagi sih klo ke imigrasi, pengalaman aja dari dulu, lebih enakan pagi2.

Pastikan kelengkapan berkas sebelum berangkat ke kantor imigrasi ya. Untuk pembuatan paspor baru anak di bawah umur 17 tahun, berikut daftar dokumen2 yang harus dilengkapi (asli + fotocopy) :

  1. KTP Orang tua
  2. Kartu Keluarga
  3. Akte Lahir anak yang akan dibuatkan paspor
  4. Paspor kedua orang tua
  5. Surat Nikah kedua orang tua
  6. Pernyataan orang tua dengan dibubuhi materai Rp 6000 (Surat ini sudah disediakan, tidak perlu membuat sendiri)
  7. Form permohonan paspor

Kedatangan 1 – 17 Januari 2012

Gw dan hubby nyampe kantor imigrasi jam 6.50. Suasana masih lowong, baru ada beberapa orang saja. Tepat jam 7 pagi, pengambilan nomor antrian dibuka, dan orang-orang termasuk gw langsung berbaris manis ngambil nomer antrian. Yes….dapet nomer B-019, masih termasuk kecil. Sembari nunggu jam 8 saat loket dibuka, kita melipir sarapan bubur ayam dulu deket situ. Jam 7.35 kita naik lagi ke lantai 2 dan loket-loket tampak sudah bersiap-siap. Dimulai dengan pemberitahuan info terkait tata cara permohonan paspor dll oleh Kepala Kantor Imigrasi, dan sekitar jam 7.55 antrian layanan sudah dimulai. Muantaaapp bangeeettt yaaa…..they start early, although just by 5 minutes but that means a lot. Tau sendiri kan layanan publik di Indo biasanya kan kecenderungannya ngareeeeeettttt. Perlu diketahui, ada 12 loket pelayanan yang tersedia di kantor Imigrasi Jaksel. Loket 1 untuk layanan TKI dan Biro Jasa, loket 2-4 untuk permohonan via online, loket 5-8 untuk permohonan langsung, loket 9 untuk lansia/cacat, loket 10-11 adalah loket pembayaran, dan loket 12 adalah loket pengambilan paspor. Jam 08.25, antrian gw udah dipanggil, cihuy…not bad ya buat nomer antrian 19. Semua berkas di cek bebi cek ama petugas imigrasi, ga lama kok, prosesnya sekitar 5 menit lah. Udah itu kita diberi form yang menginfokan kalau kita diminta untuk datang lagi pada tanggal tertentu (umumnya selang 2 hari) untuk melakukan foto dan wawancara. So officially, jam 8.45 gw dan hubby udah melenggang kangkung meninggalkan kantor imigrasi dan balik ke kantor. Yeaaayyy…. Oh ya, sekedar info, bagi yang mau beli form/surat penyataan/dsb di Koperasi Imigrasi, mereka buka tepat jam 7.30 jadi pada sempet deh tuh ngisi2 form dulu sebelum antrian mulai dipanggil.

Banyak perubahan yang dilakukan oleh kantor Imigrasi, yang menurutku adalah sebuah kemajuan, diantaranya :

  1. Membuka pengambilan nomer antrian dari jam 7. Dulu kan jam 8 pun petugasnya belum nongol, kalaupun udah mulai, suka terjadi chaos karena pada berebutan ngambil nomor antrian.
  2. Koperasi dibuka setengah jam lebih awal yaitu jam 7.30, jadi orang ada spare waktu untuk ngisi form dulu. Dulu koperasinya bukanya barengan ama loket layanan, kadang malah telat, kebayang kan yang dapet no.antrian 1 tapi belom sempet beli form.
  3. Pembagian sistem antrian yang lebih make sense. Dulu kita harus ngambil nomer antrian 3x untuk masing2 layanan : penyerahan berkas, pembayaran, dan foto/wawancara. Sekarang antrian hanya terbagi 2 yaitu penyerahan berkas, dan pembayaran + foto/wawancara. Antrian pembayaran dan foto/wawancara nge-link jadi enak, ga bakal ada kemungkinan disusupi oleh para calo.

Oh ya satu lagi info nih, bagi temen2 yang super sibuk atau susah dapet cuti….untuk step penyerahan berkas dapat diwakilkan ke orang lain dengan membuat surat kuasa bermaterai Rp6000,-. Jadi temen2 cukup dateng pas foto dan wawancara aja, ngambil paspornya juga bisa pake surat kuasa kok.

Kedatangan 2 – 19 Januari 2012

Pagi2 lagi gw dan hubby meluncur ke kantor imigrasi, kali ini kita bawa si mbem2 Rasya, kan jadwalnya foto dan wawancara. Seperti biasa, jam 7 pengambilan nomer antrian udah dibuka, dan YESSS…lumayan dapet nomer C-010. Uhuuuyyy….Adanya fasilitas AC ini ngebantu banget yak, kebayang dulu pas bikin paspor Tisya, gerahnya puuuoooolllllll. Sekarang sih adem…mana ada ruang menyusui lagi, mantap deeehhh. Btw, ada insiden kecil terjadi saat gw lagi nenenin Rasya di ruang menyusui. Segerombolan bapak-bapak tiba-tiba membuka pintu…..JEDERRR!!!!! Duh gusti Rabbi, untung ya gw nenenin-nya membelakangi pintu, jadi gw ga memberi tontonan gratis ke bapak2 edan itu, hadeeeeuuuhh. Lagian tu bapak2 gimana sik, udah tau ruang menyusui kok maen nyelonong aja, minimal ngetok kek, hrrrr. Tapi emang disain ruang menyusui-nya kayaknya perlu ditambah tirai deh, jadi begitu orang buka pintu ga langsung ngeliat sofa2. Mudah2an ada pegawai imigrasi yg baca postingan ini dan menyampaikan ke atasan yg berwenang *ngarep*. Enihu, loket layanannya mulai lebih awal lagi loh, sekitar jam 7.53 layanan udah dimulai, ihiiy. Akibatnya, jam 8.20 kita udah dipanggil untuk melakukan pembayaran. Selesai bayar, kita digiring ke ruang tunggu foto dan wawancara dimana disitu kita duduk manis lagi sambil nomer antrian kita dipanggil. 10 Menit nunggu, nama Arasya dipanggil….jeprat-jepret dut selese fotonya, lanjut ke wawancara. Wawancaranya ga butuh waktu lama, mungkin karena anak kecil kali ya mau ditanya apa juga, palingan diboyong ortunya buat liburan🙂. Akhirnya jam 9 pagi kita udah melenggang kangkung keluar dari kantor imigrasi, yeay…beresss! Lima hari kerja berikutnya tinggal ngambil paspor jadinya deh.

Kedatangan 3 – 31 Januari 2012

Sesuai info dari kepala Imigrasi, untuk pengambilan paspor tidak perlu mengambil nomer antrian. Begitu dateng, kita langsung menaruh/menumpuk slip bukti pembayaran di loket pengambilan paspor. Tumpukan slip itu yang akan berlaku sebagai antrian. Sisanya ya tinggal nunggu dipanggil aja deh. Mantap yaaaaa……

Seneng ah kalo semua layanan publik Indo jadi begini semua…..🙂

Melihat keberhasilan Kantor Imigrasi dalam upaya meningkatkan layanan publiknya….kesimpulan yang gw tarik adalah, jika kita memang mengharapkan layanan imigrasi yang tertib, displin, dan efisien…hal pertama yang harus dibenahi adalah INFRASTRUKTUR-nya. Kalau infrastrukturnya sudah oke dan mendukung, seperti yang dilakukan oleh kantor imigrasi, maka dengan sendirinya masyarakat rela kok mengurus pembuatan paspornya sendiri, rela mengantri dengan tertib. Kenapa???? Karena semuanya sudah jelas, tertib, disiplin, tidak ada asymmetric information, bahkan biro jasa pun harus mengantri. Jadi kejadian2 seperti antrian kita yang disusupi oleh calo atau biro jasa dapat diminimasi.

Andaikan wakil rakyat kita di Senayan sana dapat melakukan hal yang sama dalam usaha menanggulangi kemacetan Jakarta yang semakin edan ini……..

NB : Pengalaman gw barusan yang tergolong ‘menyenangkan’ dan hassle free ini hanya berlaku kalau dateng pagi-pagi ya….Kalau kalian datangnya siangan dikit aja, itu nomer antrian udah ratusan dan waktu tunggunya juga jadi lama, dijamin bosen bin bête jadinya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s