Rasya’s 1st Birthday

Ulang tahun pertama Rasya yang jatuh pas bulan puasa membuat gw harus menunda untuk bikin acara perayaan kecil2an. Lagipula, pas Rasya ultah tanggal 4 Agustus itu, gw juga lagi dinas ke Manila, hiks hiks hiks….lagi jauh di negeri orang. But on the bright side, gw jadi lebih punya banyak waktu untuk persiapan. Goodie bags dan segala props udah disiapin jauh-jauh hari, bahan-bahan untuk sajian makanan juga udah dibeli, tinggal nyiapin printilan printables buat hiasan dekorasi di rumah. Aduuh sumpaaahhh yeee….itu guntingin printables satu-satu makan waktu abis, edaaaann… Salut deh buat para party planners di luar sana, thumbs up!!!

Anyway….tema ultahnya Rasya yang pertama ini adalah Nautical…jadi berbau2 laut, kapal, jangkar, dsb lah ya. Persiapan yang telah gw lakuin sbb:

Birthday printables-nya gw pesen di Etsy, sepaket seharga USD9.95, tinggal print yang diperlukan trus gunting-gunting dan rangkai. I don’t have the capabilities to design, so it was easier just to buy from the experts.

Sweets for the dessert table –> cream puffs from Chewy Jr (Citos), Macaroons from Harvest (100rb for 12pcs), Nautical cookies from Kitchen Craft Cake, Nautical Birthday Cake from Kitchen Craft Cake, Fruit Kebabs are homemade, choco candy from M&M, Chocolate Milk are from Frisian Flag.

Goody bags –> Under the sea lunch box from Asemka, various candy and milk bought at supermarket.

Baloons and decorations –> some are bought at Blessing – Asemka , some are bought at Toko888jakarta.com.

Wardrobe –> on Daddy Dongga, topi awak kapal bought at amazon.com with the help of my bestfriend, Justin, thanks ya dear. On Mommy Fenty, nautical t-shirt by Pull & Bear. On Tisya, Hello Kitty Nautical T-Shirt by Zara. On Rasya, Sailor suit by Banana Kids Fashion.

Menu yang disajiin kemaren itu antara lain : fresh salad, siomay & hakau, beef burritos, mini hot dog, lasagna, nachos, fusilli alfredo, dan es buah. Semua Alhamdulillah homemade by me and hubby, rempong so pasti tapi senaang…. Cuma untuk fusilli alfredo-nya dirasa kurang cocok karena kan makanan macam gitu best served hot supaya ga eneg. Nah pas di kala fusillinya udah dingin, ya wasallam deh…. Sebenernya masih bisa diakalin kalo kita punya server dish yang ada api bawahnya itu loh, jadi bisa tetep anget.

Acaranya Alhamdulillah sukses, anak-anak pada enjoy main dan makan, hehehe 🙂

Next project is Tisya’s 4th birthday *kretek-kretek jemari dan pinggang*.

Rasya 11 bulan

Gilaaak…udah lama banget ga posting tentang perkembangannya Rasya…ketauan banget deh jiwanya belom seperti para suhu blogger di luar sana, disini mentalnya masih kalo-sempet-baru-posting-aja blogger, huhuhuhuhu. Mudah-mudahan ke depannya jadi makin rajin nulis ya, amiiin.

Anyway, kira-kira 2 minggu lagi si ginuk-ginuk Rasya udah mau setahun aja, ga kerasaaaaaa. And yes…ultahnya  jatuh pas bulan puasa. But that doesn’t stop me from throwing a simple bday party, hihihihi…tapi rencananya tetep mau diadain setelah Lebaran aja perayaannya.

Si ginuk-ginuk Rasya udah bisa apa aja sampai dengan saat ini …

  • Giginya baru tumbuh satu di bagian bawah kiri tengah, makanya suka dibecandain papapnya dengan dipanggil ‘Si Cepot’, O____O
  • Lagi belajar berdiri, so far udah bisa berdiri ga pegangan + 3 detik, udah itu mulai doyong lagi, hihihi
  • Dadah-dadah. Tau boneka kucing yang suka ditaruh di meja kasir toko-toko Mangga Dua? Nah Rasya kalo dadah-dadah ya tangannya kayak gitu, bukannya goyang kanan-kiri tapi atas bawah. Lucuuukkk….
  • Seneng banget mainin kacamata mamanya. Begitu dekat ama muka emaknya, kacamata langsung ditarik olehnya dan dia pun ketawa sampe cekikikan. How simple things can make him so happy like that…precious.
  • Doyan ngemil. Apa aja yang disodorin ke mulutnya, pasti langsung dicaplok, haaaappp!!!
  • Kata pertamanya adalah ‘Papapa’.  Tapi sesudahnya jarang disebut lagi dan lebih lancar plus sering manggil ‘Mamama’  atau ‘Mama’. Hoooraaaayyy….. yess!!! *kompetitif ama misua sendiri* ;p
  • Suka banget ndusel-ndusel deket kakaknya. Ga peduli kakaknya lagi bobo sekalipun, pasti dia senantiasa merangkak diatas badan kakaknya atau ndusel2 di bawah ketek kakaknya. Hihihihihi….lucuuuu yaaaa….
  • Suka ngerebut mainan yang lagi dipegang kakaknya, dan tarikannya kuat bo’, beeuhhh anak cowok emang dashyat. Tentunya akan dilanjutkan dengan mainannya direbut lagi oleh kakaknya dan berakhir dengan nangis dua-duanya bersahut2an bak kodok di hari hujan. Hadeeeeuuuhhh ….
  • Kalo lagi cerita, dia bisa berceloteh sendiri dengan bahasa planet tapi pake nada bicara kayak orang dewasa. But still the talk is gibberish, hihihihihi

Love you so much son….

Rasya lulus S1 ASIX & MPASI Perdana

Waktu bener-bener berasa cepet berlalu ya, ga kerasa anak kicik gw yang kedua, Rasya, udah mau 7 bulan aje. Can’t imagine how time flies so quickly…. Mau ngerekap perkembangan Rasya sampai dengan saat ini deh…

  1. Alhamdulillah, Rasya berhasil lulus ASI eksklusif tepat tanggal 4 Februari yang lalu (sama kayak kakaknya). Harapan gw bisa berlanjut sampe dengan 2 tahun, masa idealnya menyusui, amiiinn.
  2. Waktu umur 4 bulanan, Rasya dengan sukses tengkurep bolak-balik sendiri, yeaayyy. Sejak saat itu, kerjaannya tiap ditaro di bidang datar tengkurepan bolak-balik mulu ga terkendali, hahahaha.
  3. Sekarang Rasya lagi tahap ngesot-ngesot mundur sambil sesekali nungging2-in pantatnya. Mudah2an sebentar lagi udah bisa duduk ya Nak, biar kita bisa segera photo session dengan kostum2 nan lucu itu, xixixi (emak2 ambisiyus)
  4. Perjalanan MPASI perdananya so far so good…..Dari semua bahan makanan yang diperkenalkan, untungnya Rasya Tidak ditemukan Adanya Tanda-tanda Alergi (TATA), lulus semua.

Karbohidrat yang udah gw kenalin ke Rasya: Gasol Beras Merah Wangi, Oatmeal, dan Ubi (Jepang).

Image

Sayuran yang udah dicicip Rasya: Buncis, Kabocha kuning, Zuchini, dan Butternut Squash.

Image

Sementara untuk buahnya, Rasya udah makan Alpukat (mentega), Pisang (Ambon & Mas), Apel (Fuji RRT & Red Delicious), Pear (Xiang Lie), dan Pepaya (California).

Image

Selama masa-masa pemberian MPASI ini, gw berkiblat ke sumber2 info sbb :

  1. Wholesome baby food
  2. Mama Koki Handal
  3. MPASI rumahan
  4. Annabel Karmel
  5. Baby Center

 Can’t wait for Rasya next 7m MPASI, with a lot more food varieties, yeeayyy….

Cukuran Rasya

Minggu 23 Nov lalu, gw dan hubby ngadain acara cukuran rambutnya Rasya. Telat bangeeet yaks???!!! Ya kebetulan baru sempetnya sekarang gara-gara papapnya sibuk beeeett….sampe2 kadang Sabtu-Minggu juga masuk kantor, bleeeehh *istriprotesbinsewot*.

Yang diundang ga banyak, cuma keluarga deket aja ama ustadz untuk memimpin doa dan shalawatnya. Dicukur botak ga si Rasya? Sama kayak Tisya, gw dan papap ga mau anaknya dicukur sampe botak ;p Jadi rambutnya cuma dipotong sedikit2 aja, ya simbolis. Wong rambutnya juga minimalis kok, jadi udah keliatan botaklah, hahahaha. Selama prosesi acara dan doa-doa, Rasya anteng bangeeeeettt, ga rewel, seneng deh ngeliatnyaa…..Mudah-mudahan selalu dilindungi Allah SWT ya anakku dan tumbuh jadi anak yang sholeh, amiiin.

Ga lupa…emaknya kecentilan bikin souvenir buat para tamu bawa pulang, hehehe …

Bekal ASIP untuk Rasya

Gw mau share pengalaman gw kali ini dalam usaha nyetok ASIP untuk anak kedua gw, Rasya. Postingan ini gw tulis bukan untuk pamer atau gaya2an loh ya, apalagi pencitraan. Namun, sekedar sebagai pengingat dan penyemangat buat gw jika suatu saat nanti gw “dititipkan” lagi oleh Allah bayi-bayi lucu *kode untuk papap*, bwuahahahahahaha.…. Penyemangat kalo gw BISA dan MAMPU melakukan hal itu, supaya ga patah arang… Syukur-syukur kalau bisa menginspirasi ibu-ibu lain untuk berjuang memberikan ASI bagi anaknya.

Alhamdulillah…gw diberi kelancaran oleh Allah berupa ASI yang mencukupi dan dapat dibilang berlimpah, subhanallah, alhamdulillah… Tentunya menilik pengalaman gw waktu nyetok ASIP untuk Tisya dulu, ada beberapa hal yang harus gw perbaiki. Apa itu??? Dulu waktu nyetok ASIP untuk Tisya, gw gencar banget, semangat 45 deh…anything for the baby. Sisa cuti hamil selama 2 bulan itu gw manfaatin abis2an untuk nyetok ASIP. Nah sayangnya begitu stok ASIP gw menyentuh angka 80 botol (@120ml), gw mompa ASInya mulai nyantai karena gw pikir jumlah segitu sudah pasti berlebih lah. Tapi ternyata kondisi ke depannya kan ga bisa diprediksi, dan itu kerasa banget sewaktu gw jatuh sakit typhoid dan harus rawat inap 5 hari. Stok ASIP gw untuk Tisya kala itu langsung ludes tandaaaasss….huhuhuhu. Continue reading

Welcome to the World Baby Rasya

Genap 40 minggu udah terlewati…tapi tetep aja belom ada tanda-tanda kontraksi. Dr. SpOG menyarankan untuk menunggu 3 hari lagi apakah masih memungkinkan dilakukan lahiran normal atau tidak. So …. gw harus kontrol lagi hari Rabu sore tanggal 3 Agt 2011. Another 3 more days of waiting….padahal ni pinggang udah ga bisa diajak kompromi lagi, pegeeeeelll linu ga karuan deh. Tapi ya mau gimana lagi… Sampe-sampe hubby kebingungan kalo gw ngeluh minta pijet, karena mau dipijet gimanapun gw tetep bilang “masih pegeeeeelllll” *maafkan istrimu yang manja ini pap*.

Hari Rabu sore (3 Agt), gw kembali lagi ke RS Puri Cinere untuk kontrol ditemani ama bokap nyokap, sementara Dongga nyusul langsung dari kantor. Begitu ‘diperiksa dalam’ ama dokter untuk ngecek apakah ada tanda-tanda bukaan sekaligus ngecek posisi bayi….eng ing eng…..kata dokter, posisi bayinya bergerak lagi dan belum masuk panggul sama sekali meski posisi kepalanya udah benar di bawah (dan emang udah dibawah sejak minggu ke-37). Akhirnya dokternya menyarankan untuk melakukan operasi caesar lagi saja dengan mempertimbangkan berbagai hal : posisi bayi yang belum masuk panggul, tidak ada tanda2 bukaan (dengan posisi bayi yang belum masuk panggul, kalau diinduksi ntar malah sungsang pas bukaannya lengkap), air ketuban pun belum pecah (yang diyakini oleh dokternya pasti sudah berwarna hijau karena udah lewat 40 minggu, dikhawatirkan bayinya keracunan). Hubby pun menyetujui aja jika memang harus operasi lagi dan gw pun menurut aja, apapun deh….I wanna see my baby 🙂 Jadwal operasi pun langsung ditetapkan keesokan harinya, tgl 4 Agustus 2011 jam 11.30. Sebagai prosedur rutin sebelum dioperasi, gw dirujuk ke dokter jantung untuk periksa jantung rutin, ke laboratorium untuk periksa darah rutin, dan mulai puasa 10 jam sebelum operasi. Plus gw dan hubby juga sekalian booking kamar untuk besok.

Deg-degan juga sih rasanya…kalo dulu pas Tisya kan operasinya dilakukan tidak terencana, nah yang ini kan dilakukan secara terencana jadi rasanya deg-degan aja, semoga semuanya lancar,amin. Sekitar jam 7 pagi kita udah sampe lagi di RS Puri Cinere untuk mengurus administrasi rawat inap dan persiapan operasi. Pas jam 11.30, gw dijemput para suster untuk dibawa ke ruang operasi. Sempet terjadi sedikit drama pas gw dianter ke ruang operasi, Tisya nangis meraung-raung (mungkin dia panik dan bingung kali ya kok tiba-tiba mamanya diboyong sekaligus ranjangnya juga ;p). Untung ada papap yang nenangin pimbul. Anyway….tepat jam 12.02 lahirlah bayi laki-laki (sesuai prediksi) yang kita namain Arasya Yusuf Hasibuan dengan berat badan 3400gr dan tinggi badan 50cm. Alhamdulillah…..proses IMD dan bonding segera dilakukan ga lama setelah bayi lahir. Satu hal yang langsung gw perhatiin, bayiku botak ga ya???? Hihihihi, maklum…soalnya pas Tisya lahir bener-bener botak ga ada rambutnya ;p Untungnya bayi yang kedua ini ada rambutnya alias ga botak ;p Oh ya, sewaktu proses operasi caesar ada yang sedikit berbeda, karena posisi bayinya melintang…..jadinya pas bayinya mau diangkat/ditarik harus dibantu dengan dorongan. Walhasil dokter anastesi yang ada di belakang gw tiba-tiba melakukan gerakan manuver untuk nyari posisi pantat bayinya sekaligus ngedorong perut gw (dari atas) untuk ngebantu ngeluarin bayinya. Sementara dr SpOG-nya ngangkat/narik bayinya dari bawah. Wah heboh deeeehhhh……kageeettt gw….soalnya pas lahiran Tisya dulu ga ada kayak ginian *lap keringet*.

Anyway…..Semakin lengkaplah kebahagiaan keluarga kecil kami as the Hasibuans 🙂