Suatu sore di Oenpao

Suatu sore sambil menunggu hubby menjemput di kantor, perut gw berbunyi keruyukan, pertanda lapar. Melipirlah gw ke gedung terdekat dari kantor yaitu DjakTheater untuk sekedar mencari makan snack. Sampailah kaki gw ke sebuah restoran makanan Asia bernama Oenpao.

Sesuai namanya, makanan yang disajikan di Oenpao bernuasa China peranakan dan semuanya halal. Menunya bervariasi yang terdiri dari nasi, mie, dimsum, bubur, dan aneka panggangan.  Berhubung niatnya cuma nyemil maka gw pun order yang ringan-ringan dan tidak terlalu mengenyangkan, yaitu pangsit shanghai dan wonton soup.

Tak lama orderan gw pun langsung dateng. Dari pandangan pertama..…gw langsung merasa tidak dikecewakan karena tampilan makanannya tidak bisa menipu, terlihat crispy dan menggiurkan. Dimsum-nya disajikan dengan saus sambal dan mayonnaise. Yang paling bikin gw berbinar-binar adalah jumlah pangsit per porsinya. Untuk harga dimsum yang rata-rata dibandrol 13-15ribuan, kita dapet 5 pcs, not bad kan. Soalnya di resto2 lain biasanya cuma dapet 3 pcs !!!! Btw, penting banget yak komen gw yang ini, hihihihi.

Hmmm….saking terkesimanya dengan dimsum, sampe lupa kalau masih ada wonton soup menanti untuk disantap 😀 Rasa kuahnya gurih-gurih segar dengan rasa minyak wijen yang cukup kentara. Semangkok wonton soup terdiri dari 3pcs wonton rebus dan irisan sayur sawi, nyaaaaammm, segerlah pokoknya. Dari segi makanan, resto ini cukup memuaskan. Hanya ada satu komplain gw, sewaktu kunjungan gw kesitu, ACnya lagi ga berfungsi dengan baik jadi berasa geraaaah bangeeeett. Tapi mungkin itu emang pas saat itu aja kali ya, pasti sekarang sudah diperbaiki sih.

Advertisements

Mie Tarik Laiker

Apaan tuh? mie ditarik-tarik ya? hihihihi….ya kurang lebih gitu deh….Sebenernya udah lama banget gw mau nyobain Mie Tarik Laiker ini, tapi stand nya ga pernah sepi. Antriannya pasti mengular ampe 3 baris, *tepok jidat* Cacing di perut gw mah udah ngamuk2 klo harus ngantri sepanjang itu *lebay mode* 😀 Nah kebetulan beberapa waktu lalu, pas istirahat siang, stand ini masih sepi, jadi langsung ngacir lah gw menuju TKP tanpa pikir-pikir lagi.

Apa sih yang membedakan mie tarik ini dengan jenis mie lainnya? Pembuatan mie ini tidak memakai bantuan mesin, alami langsung tercipta dari sang koki handal. Sang koki biasanya akan mempertunjukkan cara membuat mie langsung di kounter stand nya itu, kayak semacam free attraction gitu kali ya. Hebatnya lagi ya…meski tanpa bantuan mesin, diameter mie yang dihasilkan bisa sama di setiap helainya, acung 4 jempol daaahhh, handaaaallll….

Untuk menu makan siang saat itu, aku pesen Mie Tarik Original dan segelas Teh Tarik, pokoknya serba tarik2 dah, hehehe. Pelayanannya ternyata cukup cepat, aku hanya menunggu 5 menit dan pesanan gw pun sudah siap….yipppieeeee. Berhubung gw doyan pedes, jadinya gw nambahin chilli paste dan chilli oil buat cocolan saat makan. Chilli oil ini persis seperti yang disajikan di resto2 China, menambah rasa kalo menurut gw. Continue reading